Tutup Iklan
TokoBatik
Trauma Menghabiskan Separuh Anak A.S.

Trauma Menghabiskan Separuh Anak A.S.

Susi Lestari
13 Nov 2017
Dibaca : 42x

Hampir setengah dari anak-anak Amerika menghadapi setidaknya satu pengalaman traumatis, seperti kematian orang tua, menyaksikan kejahatan kekerasan atau tinggal dengan seseorang yang melakukan bunuh diri atau penyalahgunaan narkoba atau alkohol, sebuah penelitian baru mengungkapkan.

Peristiwa ini dapat memicu tingkat stres yang tinggi, yang dapat memiliki dampak serius dan abadi pada perkembangan anak-anak, kesehatan dan kesejahteraan secara keseluruhan, menurut para periset di Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health.

Namun, mereka mencatat bahwa orangtua yang efektif, tetangga yang mendukung, melibatkan sekolah dan mengajar anak-anak bagaimana menjadi tangguh semuanya dapat membantu mengurangi efek berbahaya ini.

"Setiap anak layak mendapat awal yang sehat," kata Richard Besser, presiden dan CEO Robert Wood Johnson Foundation, yang mendanai penelitian tersebut. "Rumah yang penuh kasih, sekolah yang bagus, lingkungan yang aman - hal-hal ini adalah fondasi untuk kehidupan yang panjang dan bahagia, namun terlalu banyak anak yang tidak memilikinya."

"Terlalu sering, anak-anak mengalami trauma yang bisa menghancurkan," kata Besser dalam siaran pers Robert Wood Johnson Foundation.

"Tapi trauma tidak harus mendefinisikan lintasan kehidupan anak, mereka bisa sangat tangguh," tambahnya. "Dengan kebijakan yang membantu keluarga membesarkan anak yang sehat, dan kehadiran orang dewasa yang peduli dalam kehidupan mereka, kita dapat mengurangi dampak trauma pada kesehatan anak-anak dan membantu mereka berkembang dalam menghadapi kesulitan."

Secara keseluruhan, 46 persen anak-anak A.S. telah menghadapi setidaknya satu pengalaman traumatis, dan lebih dari 20 persen telah menghadapi setidaknya dua, periset Hopkins menemukan.

Ketika melihat negara secara individu, analisis tersebut menemukan bahwa hampir 40 persen anak di setiap negara bagian telah mengalami setidaknya satu trauma dan, di 16 negara bagian, setidaknya 25 persen anak-anak telah mengalami setidaknya dua.

Temuan ini berasal dari analisis data dari Survei Kesehatan Anak-anak tahun 2016, yang dilakukan oleh Inisiatif Pengukuran Kesehatan Anak & Remaja di Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health. Analisis ini dipublikasikan di jurnal Academic Pediatrics edisi September / Oktober.

Anak-anak yang menghadapi trauma menghadapi peningkatan risiko masalah kesehatan jangka panjang, termasuk merokok, alkoholisme, depresi dan penyakit jantung dan hati.

Para peneliti menemukan bahwa 33 persen anak-anak yang menghadapi dua atau lebih peristiwa traumatis memiliki kondisi kesehatan kronis yang memerlukan perawatan khusus, dibandingkan dengan sekitar 14 persen anak yang tidak pernah mengalami trauma.

Para periset mencatat bahwa trauma tidak membeda-bedakan, mempengaruhi anak-anak dari semua ras, etnis dan latar belakang sosial ekonomi. Secara keseluruhan, sekitar 40 persen anak-anak kulit putih, 51 persen anak-anak Hispanik dan 64 persen anak-anak kulit hitam mengalami satu atau lebih peristiwa traumatis, demikian studi tersebut menemukan.

Kejadian traumatis lebih sering terjadi pada keluarga berpenghasilan rendah, yang mempengaruhi 62 persen anak-anak yang pendapatan keluarganya jauh di bawah garis kemiskinan federal, dibandingkan dengan 26 persen anak-anak dari keluarga berpenghasilan tinggi.

Usia di mana anak-anak menghadapi masalah trauma, menurut para periset.

Anak-anak prasekolah yang memiliki setidaknya dua pengalaman traumatis lebih dari empat kali lebih cenderung berjuang dengan mengelola emosi mereka, seperti tetap tenang, menghindari gangguan dan berteman. Sementara itu, anak-anak berusia 6 sampai 17 tahun yang menghadapi setidaknya dua peristiwa traumatis dua kali lebih mungkin dibandingkan rekan mereka untuk tidak bertunangan di sekolah, studi tersebut menunjukkan.

"Peristiwa traumatis tidak hanya mempengaruhi anak-anak, keluarga, lingkungan dan masyarakat masing-masing menanggung beban keadaan sulit ini, yang bertambah seiring berjalannya waktu," kata Christina Bethell, Inisiatif Pengukuran Kesehatan Anak & Remaja. "Jika stres seorang anak dan trauma yang tidak disembuhkan menyebabkan berakting di kelas, gangguan itu dirasakan oleh anak-anak lain di ruangan itu dan juga gurunya."

"Dampak ini membutuhkan penyembuhan trauma pada keluarga, masyarakat dan masyarakat," katanya.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Berita Netizen Terupdate
Copyright © 2017 GueBanget.com - All rights reserved
Copyright © 2017 GueBanget.com
All rights reserved
Tutup Iklan
SabunPemutih